Rabu, 18 Juni 2008

Tapi Beliau Bukan Shakespeare

Rasanya banyak orang udah cukup familiar dengan quote “what’s in the name?” atau “apalah arti sebuah nama”.
Mungkin setiap orang punya lebih dari satu nama selain nama lengkapnya. Contohnya gw. Nama lengkap gw Rifky Fatimah. Nickname gw Kiky atau Qq. Waktu jaman2 SD, keluarga gw manggil gw dengan sebutan Ceki. Waktu itu gw gag tau asal-usulnya dipanggil ceki. Tapi, setelah beranjak gede gw nanya ke ortu gw. Konon menurut mereka, karena jaman2 sd gw itu bocah yang ceking, cerewet, centil, dan cempreng. Nah karena keempat karakter ini berawalan suku kata Ce, biar enak ditambah Ki, maksudnya dari panggilan awal gw Kiky. Jadi Ce + K i = Ceki. Dan kebetulan ada satu temen SD gw yang tw perihal panggilan ini. Ahirnya selama SD dia manggil gw Ceki. Sampe sekarang pun kalo kita ketemu, dia tetep manggil gw ceki!!! (bangga lo q?)
Tapi untungnya, jaman2 smp dan seterusnya keluarga gw mulai memanggil dengan panggilan normal, Kiky.
Panggilan normal ini tidak berlaku saat gw kuliah. Temen gw, Zebrul (nama aslinya Diar, lagi2 gag nyambung) iseng2 manggil gw Biang. Alesan dia, Adenya dia yang punya nama Kiky juga dipanggil Biang. Jadi kata dia biar sama. Dari iseng2, lama kelamaan jadi keterusan. Dan virus ini menyebar ke anak sekelas, anak kelas laen, dan anak2 di kampus yang kenal gw. Tadinya, gw gag mau nengok kalo dipanggil Biang. Tapi mereka keukeuh manggil gw Biang. Jadi lama2 gw reflek nengok tiap ada yang manggil gw Biang. Nah si Zebrul ini mungkin ngerasa panggilan Biang udah terlalu menyebar. Jadi dia berinisiatif mengubah lagi julukan gw. Kemudian dia ganti jadi Bebe. Alesannya, julukan buat adenya juga udah berubah jadi Bebe. Tau Bebe kepanjangannya apa? Bebe, B+B= Biang Bencong. Bencong? udah jelas2 dari dulu sampe sekarang gw cewe sangat normal!!! Emang sial!!
Nah julukan ini juga mulai menyebar ke telinga anak2. Untung mereka gag tau maksud kepanjangan dari Bebe..
Tapi, sedihnya kalo pas ada yang nanya “Kenapa sih lo dipanggil Bebe? Karena Bau Badan ya?” atau “Lo dipanggil Bebe karena kaya Bebek ya?”
ARRRRGGGHHH !@#$%^&*()!@#$%^&*!!!! Semua gara2 zebrul.
Mungkin karena ni anak gag enak ma gw, ahirnya dia mulai manggil gw Qq lagi. Sayangnya gag ngaruh buat orang2 di kampus yang tetep manggil gw Biang atau Bebe T_T

Nah, Ceritanya waktu itu lagi kuliah packaging. Di akhir pengajaran Sang Dosen mulai mengabsen mahasiswa satu per satu. Pas nama gw dipanggil, Rifky Fatimah, seperti biasa gw mengacungkan tangan. Dan kalian semua tau apa yang terjadi? Dosen gw ini menangis. Gag hanya satu dua tetes air mata. Bahkan dia sampai melepas kacamatanya sebentar. Setelah mulai bisa menguasai diri, beliau diam. Kemudian bertanya ke gw.
“Rifky, apa kamu tahu kisah tentang Nabi Muhammad di saat akhir hidupnya?”
gw yang masih bingung, speechless, dan Cuma bisa menggeleng pelan.
Setelah itu Beliau menceritakan bahwa saat Nabi sedang sekarat, Nabi malah tertawa dan berusaha menghibur Fatimah yang begitu sedih.
selesai bercerita, beliau masih terdiam beberapa saat dan menahan tangis. Setelah dapat menguasai dirinya, beliau mulai mengabsen teman2 gw lagi.
Moral of the storynya gini, selama ini gw biasa aja menanggapi nama gw. Malah terkadang sebal karena temen2 juga suka meledek dengan menyebut gw Patime Jande Mude. Tapi, karena gw tau mereka bercanda jadi ya keselnya ga diseriusin. Dan ternyata, mungkin bagi sebagian orang lainnya, nama gw begitu berarti dan mungkin aja mengingatkan orang pada sesuatu. Seperti dosen gw tadi, yang hanya dengan menyebut nama gw bisa menangis. Bagi Shakespeare memang “apalah arti sebuah nama”. Tapi dosen gw itu kan bukan Shakespeare.
Dan, dibalik itu semua, tentunya orang tua yang memberikan nama untuk kita pasti menyimpan harapan dari nama yang diberinya. Mungkin ortu gw ngasi gw nama Rifky Fatimah karena gini, Rifky kan artinya kasih sayang. Fatimah itu anaknya Nabi. Jadi mungkin ortu gw berharap suatu saat gw akan menjadi orang yang penuh kasih sayang dan mempunyai sifat seperti anaknya Nabi. Amiin. So, hargailah namamu sesuka atau tidak sukanya kamu pada namamu.